Sunday, February 5, 2012

salam MAULIDUR RASUL ~~


12 RabiulAwal..adalah tarikh kelahiran Nabi Muhammad S.A.W ..
Rasulullah,Nabi kita...

sedih pada diri sendiri..tarikh kelahiran artis,berbulan sebelumnya ingat..tanda..buat persiapan..raikan...merindui mereka..lakukan segala2nya..tapi bila tiba kelahiran Rasulullah????
kalau xcuti..kalau xde iklan2 pasal maulidurasul,xde majlis2..adakah aku ingat?? 

xde apa yang mampu kita lakukan di hari kelahiran baginda..
nak pergi ziarah makam baginda kah?
jadi hanya perlu mengikut segala sunnah2 baginda dan yang paling penting berselawat keatasnya...
mengenang segala pengorbanan baginda kepada umat nya ini..menghayati hadis2 dan pesanan baginda..
betapa besarnya cinta dan sayang baginda kepada umatnya..sampai di akhirnya,masih menyebut nama ummat.. ummati..ummati..ummati.. betapa risau,sedih,takut baginda untuk meninggalkan kita..bukan takut untuk meninggalkan dunia,tapi takut dan risau akan umatnya..bimbang ummatnya lalai,terpesong dan jauh dari Allah..jauh lagi baginda..
benar..segala yang Rasulullah takutkan akhirnya terjadi kini.. kita semua lalai.. lalai dari mengingatinya.. apatah lagi Allah yang Maha Esa.. masing2 sibuk mengejar dunia..mencari hiburan di dunia ini.. jarang daripada kita yang mengingati Rasulullah 24jam..seperti mengingati kekasih hati masing2..msj&call 24jam.. sedangkan Rasulullah??? padahal ini adalah cinta y sebenar2nya.. Rasulullah sangat mencintai umatnya..tapi tidak dibalas.. sedih.. amat sedih baginda disana melihat keadaan umatnya.. :-(
bermula disini..sama2 kita muhasabah diri sendiri..ditujukan buat aku yang terutamanya.. rasa diri terlalu jauh dari baginda..banyak larangan baginda y dilakukan.. terasa malu..sangat malu di satu saat nanti,di akhirat.. malu untuk berjumpa baginda Rasulullah.. kerana diakhirnya, syafaat baginda juga y kita minta untuk menampung pahala entah berapa kita dapat selama ini.. tapi,adakah baginda akan memberi syafaatnya?? ibarat kita..tiba2 ad seseorang y datang minta bantuan dari kita..sedangkan kita xkenal siapa dia..ataupun dia yang telah melupakan kita,menghancurkan hati kita,membuatkan kita sedih..adakah ad bantuan untuk si dia?? di kesempatan ini renung2kan diri kita sedalam2nya..(aku terutamanya)... terkesan anda bila baca kisah ini??....

Pagi itu, walaupin langit telah mula manguning, namun burung- burung gurun enggan mengepakkan sayapnya.Pagi itu, Rasulullah s.a.w dengan suara terbatas menyampaikan khutbah, "Wahai umatku, kita semua ada dalam kekuasaan Allah dan cinta kasih-Nya. Maka taati dan bertaqwalah kepada-Nya.Kuwariskan dua perkara kepada kalian, Al-Quran dan sunnahku.Barang siapa mencintai Sunnahku, bererti mencintaiku, aku dan kelak orang-orang yang mencintaiku akan masuk syurga bersama-samaku." 

Khutbah singkat itu diakhiri dengan pandangan mata Rasulullah s.a.w yang tenang dan penuh minat menatap sahabatnya satu persatu.Abu Bakar menatap mata itu dengan berkaca-kaca. Umar dadanya naik turun menahan nafas dan tangisnya. Usman menghela nafas panjang dan Ali menundukkan kepalanya dalam-dalam. Isyarat itu telah datnG, saatnya telah tiba. 

"Rasulullah s.a.w akan meninggalkan kita semua." keluh hati semua sahabat kala itu. Dan manusia tercinta itu hampir selesai menunaikan tugasnya di dunia. Tanda-tanda itu semakin kuat, tatkala Ali dan Fadhal dengan cergas menangkap Rasulullah s.a.w yang berkeadaan lemah dan goyah ketika turun dari mimbar. Di saat itu, kalau mampu, seluruh sahabat yang hadir di sana pasti akan menahan detik-detik berlalu.

Matahari kian meninggi, tapi pintu rumah Rasulullah masih tertutup sedang di dalamnya, Rasulullah terbaring lemah dengan keringat yang menbasahi pelepah kurma yang menjadi alas tidurnya. Tiba-tiba dari luar pintu terdengar seseorang yang berseru mengucapkan salam.

"Bolehkah saya masuk" tanyanya. Tapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk. "Maafkanlah, ayahku sedang demam." kata Fatimah yang membalikkan badan dan menutup pintu. Kemudian ia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membuka mata dan bertanya "siapakah itu wahai anakku?" "Taktahulah ayahku, orang sepertinya baru sekali ini aku melihatnya", tutur Fatimah lembut.

Lalu Rasulullah s.a.w menatap puterinya itu dengan pandangan yang menggetarkan seolah-olah bahagian demi bahagian wajah anaknya itu hendak dikenang.
"Ketahuilah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara, dialah yang memisahkan pertemuan di dunia. Dialah malaikat maut,"kata Rasulullah.Fatimah pun menahan ledakan tangisnya.Malaikat maut datang menghampirinya, tapi Rasulullah s.a.w menanyakan kenapa Jibril tidak ikut sama menyertainya.Kemudian panggillah Jibril yang sebelumnya sudah siap di atas langit dunia menyambur roh kekeasih Allah dan penghulu dunia ini.

"Jibril, jelaskan apa hakku nanti di hadapan Allah?"tanya Rasulullah s.a.w dengan suara yang amat lemah.
"Pintu-pintu langit telah terbuka. Para malaikat telah menanti rohmu. Semua syurga terbuka lebar menanti kedatanganmu."kata Jibril.Tapi itu ternyata tidak membuatkan Rasulullah s.a.w lega. Matanya penuh kecemasan.

"Engkaub tidak senang mendengar khabar ini?"tanya Jibril lagi.
"Kahabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?"tanyanya.
"Jangan khuatir wahai Rasul Allah,aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku:Kuharamkan Syurga kepada sesiapa sahaja kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya" kata Jibril.

Saatnya semakin dekat Izrail melakukan tugas.Perlahn roh Rasulullah ditarik. Nampak seluruh tubuh bersimbah peluh. Urat-urat lehernya menegang.
"Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini......." perlahan Rasulullah mengaduh.

Fatimah terpejam, Ali disampingnya menunduk semakin dalam dan Jibril memalingkan muka.
"Jijikkah kau melihatku.hingga kau palingkan wajahmu, Jibril?"tanya Rasulullah kepada malaikat penghantar wahyu itu.
"Siapakah yang sanggup melihat kekasih Allah direnggut ajal?"kata Jibril

Sebentar kemudian terdengar Rasulullah memekik kerana sakit yang tidaktertahan lagi.

"Ya Allah, dasyat nian maut ini, timpakan semua seksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku."

Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dadanya sudah tidak bergerak lagi. Bibirnya bergetar seakan-akan hendakmembisikkan sesuatu. Ali segera mendekatkan telinganya.
"Peliharalah solat dan peliharalah orang-orang lemah diantaramu."

Di luar pintu tangis mulai terdengar bersahutan, sahabat saling berpelukan. Fatimah menutupkan tangan ke wajahnya dan Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan.

"Umatku! Umatku! Umatku!" Dan berakhirlah hidup manusia mulia yang memberi sinaran. Kini, mampukah kita mencintai seperti baginda mencintai umatnya?





p/s- andai Rasulullah berada disisi aku sekarang...ya Allah terlalu malu untuk memandang baginda.. malu yang teramat...apa yang dikatakan kepada baginda??kita ibarat kekasih yang curang..curang dengan kasih sayang n cinta baginda kepada kita yana xberbelah bagi.. t_________t ..yaAllah berikanlah petunjuk, jalan untuk aku   melangkah kearahMu walaupun hanya mampu merangkak,bertatih..amin~~

No comments:

Internet

Dah lama tak lepak Cyber Cafe (CC). Now aku dekat CC. best lepak sini. Terasa keremajaan disini. Pagi2 ni tak ada orang sangat. Budak2 sek...